Diberdayakan oleh Blogger.
RSS
Container Icon

NOVEL SETIA HUJUNG NYAWA

NOVEL SETIA HUJUNG NYAWA


Aku hanya ingin bersamamu kerana aku telah terlanjur mencintaimu



Ini adalah novel pertama yang dibeli secara online. Novel Setia Hujung Nyawa karya  Fatin Nabila terbitan Alaf 21. Novel setebal 469 muka surat ni akan diadaptasi dalam slot Akasia TV3 pertengahan bulan Disember ini. Dari ringkasan kulit novel cerita ini nampak menarik dan mencuri perhatian sesiapa yang membacanya.


Ersalina Imani dan Zain Hakimi adalah watak utama dalam novel ini. Bermulanya cerita Ersalina seorang gadis 17 tahun menunggu keputusan SPM. Gadis yang terlalu naif tentang kehidupan dan pernah terlanjur bersama teman lelakinya. Dia juga tidak tahu apa akibatnya dimasa akan datang. Ersalina dilamar oleh Datin Adibah untuk mejadi menantu bidang terjun dan isteri kepada anaknya Zain Hakimi menggantikan tempat Sofea hilang entah kemana. Kelembutan dan keayuan Ersalina menambat hati Datin Adibah. Haliza ( ibu Ersalina ) menerima pinangan Datin Adibah bagi menutup satu rahsia yang akan memalukan keluarga. Tanpa memikirkan akibatnya, mereka dikhawinkan dengan perkenalan kurang dari seminggu. Bermula episod kehidupan baru Ersalina dan Zain sebagai suami isteri. 

Mereka memilih untuk menjadi rakan serumah dan belajar untuk menyemai rasa cinta . Tat kala perasaan cinta sudah membara dan berjanji untuk menjalinkan hubungan suami isteri. Zain terkejut bila Ersalina keguguran, isteri yang belum sempat disentuh . Disinilah pergolakan rumah tangga mereka bermula. Zain merasa dirinya tertipu dan memujuk hati dan untuk menerima Ersalina dalam hidupnya demi menjaga hati keluarga dikedua belah pihak . Kemarahan dan amukan Zain dah menjadi rencah kehiduapan Ersalina. Bibirnya tetap tersenyum biarpun hati luka dilapah. Perasaan cinta Zain yang terlalu dalam pada Ersalina, Zain menerima Ersalina kembali sebagai isteri sepenuhnya.

Dugaan terus membadai, Zain terlibat dalam kemalangan dan rahsia yang disimpan rapi terbongkar dan didengari oleh Datin Adibah. Zain Koma ... Datin Adibah membenci Ersalina dan keluarga dan menganggap keluarga Ersalina menipu dan mengambil kesempatan diatas keluarganya. Ersalina berjanji dan tekad ingin setia hingga kehujung nyawa walau apa terjadi sekalipun . Sedar dari koma Datin Adibah memaksa Zain menceraikan Ersalina dan berjanji mencari isteri yang jauh lebih baik dari Ersalina. Sibuk mencari menantu yang berbaik Datin Adibah dikejutkan satu berita yang tidak disangka-sangka. 8 tahun yang lalu zain juga pernah merosakkan anak gadis orang dan tidak mahu bertanggungjawab. ia memberi alasan kerana mereka terlalu muda ketika itu. kesudahan cerita ni happy ending.

Photo: inilah Ersalina Imani dan Zain Hakimi, teraju utama drama Setia Hujung Nyawa... hasil cilok di twiter suhan movies...
Inilah Ersalina dan Zain dalam drama Setia hujung nyawa Pertengahan Disember ini


Sinopsis dari kulit novel


Pengantin perempuan lari? Zain Hakimi panasaran. Seseorang perlu menggantikan tempat Sofea demi maruah keluarga. Datin Adibah kalut mencari bakal menantu bidan terjunnya. Kala terpandang Ersalina Imani, hatinya terus terpaut. Gadis itu segera dilamar. Haliza menerima lamaran untuk anak gadisnya atas sebab tertentu. Juga demi menyelamatkan maruah keluarga. Ersalina terpaksa rela. Dia dinikahi Zain yang langsung tidak mencintainya. Namun, status isteri membuahkan kasih yang bukan sedikit.



Zain cuba menyemai cinta untuk si isteri. Apatah lagi Ersalina terlalu baik melayaninya. Lalu, kasihnya melimpah di hati. Kala berhasrat menyambut cinta Ersalina, isterinya disahkan mengandung. Sedangkan dia belum pernah menyentuh isterinya itu. Kepedihan ini amat dalam lukanya. Ersalina merelakan kemarahan dan amukan Zain. Bibirnya tetap tersenyum biarpun hati luka dilapah. Sewajarnya hukuman ini diterima kerana memang dia bersalah. Tekadnya untuk setia pada Zain takkan dicalar walau apa pun yang terjadi. Dia ingin setia hingga ke hujung nyawa.



Petikan - petikan yanga menarik dari dalam novel ini:-
Siibu merahsiakan berita baru yang baru diterima.
"Tolonglah, doktor. Perkara ini rahsia kita berdua." Haliza memegang lengan Dr. Suria. Sesekali matanya beralih pada Ersalina yang terbaring.
"Kita berdua?" Dr. Suria mengangkat sedikit cermin matanya yang melorot ke hidung. Kemudian memandang wajah Ersalina yang outih bersih. Kejelitaan anak perempuan Haliza itu memang mempersonakan mata.
"Lina pun tak perlu diberitahu perkara ni. Saya tank nak dia susag hati."
"Tapi nanti, macam mana kalau..."Dr. Suria mempamerkan riak keliru dan tidak faham. Mana mungkin dia boleh merahsiakan perkara ini daripada tuan punya badan sendiri. Memang tidak masuk akal!
"Saya akan fikirkan yang terbaik buat anak saya." Mata Dr. Suria membulat memandang wajah Haliza. Hatinya jadi berbolak balik, mula menelah sesuatu yang diluar jangkauan.
"Doktor jangan risau, saya tak akan buat yang bukan-bukan." Haliza seakan memahami fikiran Dr. Suria saat ini. Bercabang-cabang dahan fikiranyanya, namun tidak terlintas mahu selesaikan masalah dengan cara yang membawa kemungkaran. MOhon dijauhkan daripad demikian. Perlahan didir Dr. suria melorek senyuman. dia kenal hari budi Haliza. Wanita itu tidak akan melakukan sesuatu yang diluar jangkauan. Hatinya menyakini keluhan hati Haliza.
"Janji ya, doktor? Hanya kita berdua yang tahu?" Haliza merayu lagi. Air mata dipipi mengalir lesu. Hatinya saat ini, hanya Allah yang tahu betapa berselirat dengan seribu liku. 


Zain Bengang Bila Sofea tiba-tiba berubah hati.
"Sofea, you tak boleh baut macam ni. Kita dah rancangkan semuanya. You pun tahu sejauh mana hubungan kita. Betapa I sayangkan you epenuh hati I." Zain Hakimi separuh menjerit di telefon bimbitnya. Apabila mendengar talian sudah duputuskan Sofea, dia mendegus marah sambil mendail berkali-kali. Namun, talian sudah dimatikan. Sudahnya, dia melemparkan telefon kecil itu ke dinding sehingga berkecai dan bersepai mengeluarkan 'isi perut'nya. Dia menghampas badannya ke atas katil. Kedua-dua tangannya mencengkam erat rambutnya. Sakit hati tidak tergambar dengan kata-kata. Mengapa Sofea tiba-tiaba saja ke luar negara dan mengambil keputusan untuk terus menetap disana? Bagaimana dengan angan- angan mereka? ke mana hendak dihalakan impian yang sedang mereka rancangkan?
"Zain.." Lembut suara Datin Adibah memanggil. Sewaktu menoleh, Datin Adibah sudah berdiri dihadapannya. Tidak sedar bunyi pintu yang dikuak mummynya itu.
"Eh, kenapa ni? Muka itu keruh macam ada masalah besar." Bulat mata Datin Adubah meneliti wajah anak bujangnya yang kusut. Masak sangat dengan air muka putera tunggalnya itu. Apabila marah, gembira mahupun sedih, hanya sekilas pandang dia mampu menyelami perasaan Zain.
Zain melepaskan keluhan yang berat. Bagaimana untuk menerangkan kepada mummy?? udalah untuk dapatkan restu mummy agar merestui hubungannya dengan Sofea bukan mudah. Memaksa dia berlutut merayu kepada mummy agar menerima Sofea sebangai calon isterinya. Beberapa hari Datin Adilah melancarkan perang dingin dan mogok trhadapnya, tanda protes pada hubungannya dengan Sofea. Pelbagai cara dilakukan demi membeli hati dan memohon restu. Dia yang tidak pernah ke dapur, terpaksa melecehkan tangan untuk cuba menyediakan sandwic tuna kesukaan mummy melalui buku masakan. Hingga akhirnya hati Datin Adubah terpujuk menerima Sofea. Tetapi kini, musibah ini pula yang menimpa. Sofea jauh di luar negara. Dia tidak akan mampu memujuk Sofea untuk pulang dalam tempoh seminggu ini.
"Apa ni?" Tinggi syara Datin Adibah seraya menapak di dinding. telefon Zain yang bersepai dikutipnya. Segera dia memahami bahawa Azi dilanda masalah besarjika begitu tingkah anaknya. Pasti tahap masalah anak itu menemui jalan buntu.
"Zain , apa yang dah berlaku?" soal Datin Adibah dengan perasaan yang kurang enak. Punggungnya dilabuhkan ke sisi Zain dibirai katil.
"Mummy, Sofea dah pergi ke luar negara."

Memohon Keizinan , memeranjatkan Si ayah
"Apa yang mama nak beritahu abang?" Haliza memejam mata. Nafasnya terhembus deras. pelik Badri melihatkan tingkah isterinya. Ada apa sebenarnya?
"Abang, Datin Adibah melamar Ersalina untuk anak bujang dia." Bagaikan terlepas bebanan hutang saat ungkapan itu terbit dari bibirnya.
""Melamar Ersalina?" Membutang biji mata Badri. Haliza mengangguk. Dadanya berdebar kencang. Setujulah, bang... pintanya didalam hati. Tetapi mustahil untuk Badri merestuinya.
"Gila!" Badri mendengus. "Adik tu baru 18 tahun. SPM pun belum keluar keputusan lagi."
"Datin Adibah tu baik. Keturunan yang dipandng orang. Peluang baik macam ni bukan mudah, abang."
"Jadi, mama setujulah? kata mama, bau lagi kenal rapat dengan Datin Adilah tu," sindir Badri. "Nak pulak pulak mama berbesan dengan Datin?"
"Bukan gitu, abang. Mama tak pandang semua tu, Kita dah cukup senang tanpa menumpang harta orang, abang." Badri melempar pandangan. Dia kenal Haliza. Isterinya bukanlah seorang yang memandang kebendaan. Bukan gelap mata dengan kebendaan orang. Mereka sudah cukup selesa dan senang biarpun tidak berpangkat.
"Adik tau? tanya Badri. Rasa marah yang bertamu dipendamkan ke sudut hati. Ini bukan tempat yang sesuai untuk meluahkan kemarahan. Haliza menggeleng.
"Tolong jangan beritahu Zakwan pasal ni. Esok-esok dia nak terbang, terjejas fikiran dia teringatkan adik."

Pernikahan dua hati yang tak pernah mengenali , Si ibu pengantin perempuan bersyukur kerana bebannya sudah terlepas dan Si ibu pengantin lelaki bersyukur kerena pengantin perempaun datang sebagai penyelamat.
"Aku terima nikahnya Ersalina Imani binti Badri dengan mas kahwin yang tersebut itu." Lafaz itu bergema lancar dan jelas melalui mikrofon yang dihalakan ke mulut pengantin lelaki. Masjid yang indah itu hening seketika saat doa dibaca. Ersalina sebak saat namanya disebut oleh lelaki yang baru saja sah bergelar suaminya. Dia hanya memerhatikan susuk tubuh suaminya yang duduk menghadap tuan kadi dan membelakangkannya. Dia masih belum melihat wajah suaminya. Sewaktu dibawa dari ruang persalinan dalam masjid ini, lelaki itu sudah bersedia untuk dinikahkan. Sedikit terketar dia sewaktu menurunkan tandatangan atas borang persetujuan nikah. Bukan lagi mimpi, dirinya sah bergelar isteri kepada lelaki bernama Zain Hakimi. Dia sudah menjadi milk leleki yang tak pernah dilihat dan dikenali.
"Assalamualaikum Ersalina... anak mummy nak serungkan cincin." Datin Adibah berkata saat menghampiri Ersalina. Halia disisi Ersalina, Mencapai tangan Ersalina dan dihulurkan kepada Zain yang berdiri disisi Datin Adibah. Ersalina dan Zain bertukar pandangan. Wajah kedua-dua terpamer riak terkejut. Ada gelora dalam hati masing-masing . Eh dia ni?
"Zain, sarungkan cincin," bisik Datin adibah. Wajah Zain yang berubah saat memandang Ersalina saat Ersalina membuatkan dia tertanya sendiri.


Zain Cuba menerima Ersalina sebagai Isterinya.
" Bila agaknya abang boleh tidur dalam bilik ni? atau Lina yang tidur dalam bilik abang? " Zain berdiri dihadapan pintu bilik Ersalina.
" Bila ya ?" ulang Zain lagi . Dia menghampiri isterinya. Matanya merenung romantis wajah Ersalina yang duduk di sisi katil. " Abang yang tentukan waktunya" katanya perlahan. Petanda dia bersedia untuk menyerah. Wajah Sain kegirangan." Tapi bukan Malam ini" ujar Ersalina dalam bisikan. Sengaja mengenakan suaminya.
Bila rahsia terbonngkar
" Anak mama dah tipu saya. Anak mama dah permainkan saya!" Meninggi suara Zain . Tak teperi marahnya. " Bukan salah lina , zain " Sekilas mata zain bertaut dengan mata Haliza. " Apa maksud mama?" Bernada curiga soal Zain.

Mungkin itu takdirnya, Zain cuba menerima.
" Itu jodoh kau sebab tu kau kahwin dengan dia walaupun tak saling mengenali. Terimalah" Suara Hady melatun lagi dimindanya.
" Kau dah mula cintakan dia. Akuilah. Aku tahu kau tak sanggup lepaskan Ersalina sebab itu cinta kau" Kata- kata hady menang tepat.

Pertemuannya dengan Ekin mengimbas kenangan lalu.
" Saya terkenang kisah kita. Saya berdosa pada awak".
" Kita sama-sama berdosa Mohonlah keampunan pada ALLAH" Bicara Ekin juga kedengaran pahit " Saya tak patut buat awak begitu. Musnahkan masa depan awak dan tak bertanggungjawab" "Maafkan saya Ekin. ampunkan saya " bicara Zain sebak . Rasa berdosa begitu menghempapnya.


Sepotong Ayat  :" LELAKI yang berzina tidak mengahwini melainkan perempuan yang berzina ataupun perempuan musyrik, dan perempuan yang berzina tidak mengahwini melainkan lelaki yang berzina atau lelaki musyrik, dan yang demikian itu diharamkan ke atas orang - orang yang beriman" ( Surah Al-Nur : 3)
 Note :
kepada sesiapa yang ingin mendapatkan novel ini boleh dapatkan di:
online di Karangkraf Mall menerusi pautan
 http://mall.karangkraf.com/webshaper/store/viewProd.asp?pkProductItem=2934 hari ini! =)


---------------------------------------------------- SEKIAN ---------------------------------------------

Edisi Drama  



OST Untuk Drama Setia Hujung Nyawa

( Minggu pertama Episod 1 - 4 ) - Episod pengenalan

Episod 1
Episod pertama episod perkenalan , Ersalina mempunyai keluarga bahagia. Mempunyai seorang abang Zakwan, yang berkerja Juruterbang. Ersalina suka menghabiskan masa dengan kawannya Zehra. Ikram, abang Zehra cuba memikat Ersalina dalam diam. Tetapi lain pula pada keluarga Zain. Zain mencintai Sofea tetapi perhubungan mereka tidak direstui oleh mummy Datin Adibah. Pelbagai cara Datin Adibah buat agar perhubungan mereka diputuskan.

Episod 2
Perhubungan Zain dan sofea semakin tegang .Datin Adibah semakin mendesak agar Zain dapat mengubah keadaan dan cara hidup Sofea yang suka pergi ke kelab malam. Sofea tertekan bila Zain asyik mengikut telunjuk Mummynya sehingga tiada pendirian. Bila perhubungan Ersalina dan Ikram mula baik , Ersalina dikejutkan dengan berita keluarga Ikram akan berberhijrah ke luar negara .

Episod 3
Sofea lebih mendesak membuatkan Zain tertekan. Hadi sahabat zain selalu mendengar keluhan dan masalah Zain. Episod ini ditambah pasal kasut. Zain membeli kasut dan kasut yang Zain beli telah tertukar dengan kasut Ersalina. Ersalina berjanji untuk memulangkan kasut itu tetapi ada saja masalah yang menghalang. Haliza pula stress bila suaminya selalu pergi outstation ( penang ) dan dia mengesyaki suaminya sesuatu yang tak kena. 

Episod 4 
Ersalina terus menanti berita dari Ikram tapi tiada jawapan. Haliza dikejutkan dengan berita Ersalina mengandung. Datin Adibah mengupah penyiasat untuk mengintip aktiviti Sofea. Datin Adibah kecewa kerana Sofea tetap dengan aktivitinya ke kelab malam. Sofea menghilangkan diri setelah bertengkar dengan Zain. Tarikh perkahwinan mereka semakin hampir Datin Adibah sibuk mencari pengganti Sofea. Sehingga Datin Adibah bertemu dengan Ersalina .   


( Minggu kedua Episod 5 - 8 ) 
Episod 5
Datin Adibah terus mendesak agar keluarga Ersalina menerima pinangannya. Ersalina pula kecewa dengan Ikram yang terus menyepi. Kerana terlalu kecewa Erslina menerima pinangan Datin Adibah. Ayah dan abang Ersalina terkejut dengan keputusan Ersalina untuk berkahwin dengan Zain. Dihari pernikahan Ersalina resah dan takut menerima lelaki asing sebagai suami.

Episod 6
Ini episod yang manis , Bermulalah kehidupan Zain dan Ersalina menjalani hidup berkeluarga. Mereka Tinggal di rumah baru ini untuk belajar hidup berdikari. Disinilah bermula detik-detik yang mencuit hati, bila Ersalina cuba memasak .... goreng ikan ..ikan hangus.. lauk masin.. Ersalina anak manja yang tidak pernah membuat kerja-kerja rumah, segalanya serba tak kena bila dilakukan dirumah sendiri. 


Episod 7

Zain banyak menghabiskan masa menceritakan aktivitinya bersama Ersalina dengan Hady. Hady seperti tak berminat mendengar cerita Zain. Dalam tak sedar Zain mula sukakan Ersalina . Begitu juga Ersalina , masing-masing takut untuk meluahkan.  Lantaran itu Ersalina tidak berputus asa belajar memasak untuk menjadi isteri yang baik. Walaupun masih tidak menjadi. Lakonan berbaik-baik depan orang Zain membuatkan Datin Adibah merasa seronok dan tidak menyesal membuat pilihan memilih Ersalina sebagai menantu. 

Episod 8
Perasaan cemburu mula hadir dalam diri Zain. Zain berterima kasih pada Mummy kerana menjodohkannya dengan Ersalina. Zain juga membuat kejutan pada Ersalina dengan membuat kek kegemarannya. Hadi pula cuba mempengaruhi Ersalina mengatakan Zain berkahwin dengannya hanya sekadar mengikut kata mummynya sahaja. Mama Ersalina pula mengesyaki sesuatu yang pelik pada suaminya yang kerap pergi outstation hingga dirinya stress.



( Minggu ketiga Episod 9 - 12 )
Episod 9
Akhirnya Zain meluahkan Isi hatinya Pada Ersalina , terpancar kebahagiaan Zain Dan Ersalina  bila cinta mereka diluahkan. bab kelakar kali ini ialah bila Zain sanggup bertukar wajah menjadi Zain Min Ho kerana minat Ersalina suka tengok cerita Korea. Tetapi Hadi seakan cemburu bila melihat Zain dan Ersalina bahagia. Sekali lagi Hadi mendapat peluang mengapi-apikan Ersalina, dan berkata Zain hanya berpura-pura suka pada Ersalina tapi hatinya tetap suka pada Sofia. Ersalina berjanji pada Zain dia yang akan tentukan bila mereka akan bersama.   


Episod 10
Hari yang ditunggu untuk bersama dinanti dengan penuh debaran. Zain telalu gembira bila Ersallina menerimanya seadanya. Sewaktu mereka meraikan untuk bersama Ersalina jatuh dan Zain terkejut ada darah mengalir di kaki . Zain membawa Ersalina ke hospital dan disahkan Ersalina keguguran. Zain tak boleh terima Ersalina keguguran sedangkan mereka belum pernah bersama. Dalam keadaan runsing Zain kerumah Hadi dan menceritakan apa yang berlaku pada Ersalina. Dalam perkabaran itu Hadi nampak lebih gembira bila mendengar apa yang berlaku pada Zain. Ersalina merasa malu untuk dengan apa yang berlaku. Dia tidak tahu yang dia mengandung dan jika dia tahu dia mengandung dia tidak akan berkahwin dengan Zain.

Episod 11
Zain terlalu kecewa dan melepaskan marahnya pada Ersalina. Ersalina kecewa bila mamanya menyembunyikan rahsia yang dia mengandung. Mama Ersalina cuba merayu pada Zain agar menerima Ersalina seadanya. Ersalina malu untuk berdepan dengan suaminya Zain dalam keadaan ini. Ersalina terus bersedih dan meratapi nasib dirinya. Hadi pula umpama main tarik tali. Dia cuba memujuk Zain supaya tidak marah- marah dan dia juga memasang niat jika Zain melepaskan Ersalina Hadi sanggup menggantikan tempat Zain. Zain mengambil keputusan membawa Ersalina balik kerumah mereka. Walau pun dibantah oleh kedua orang tuanya. Zain memberi alasan untuk berlajar menjaga Ersalina dalam pantang tapi sebenarnya Zain hanya ingin menyakiti dan memarahi Ersalina . 

Episod 12
Kemarahan Zain masih membara. Carian dan cemuhan dari Zain sudah menjadi makanan harian Ersalina bila Zain dirumah. Tangisan dan airmata menjadi teman setia Ersalina. Ersalina menghubungi kawan baiknya Zehra dan menceritakan apa yang telah berlaku pada dirinya. Zehra marah dan memberitahu bahawa abang perlu bertanggungjawab pada Ersalina. Tetapi Ersalina merayu demi perkahwinannya dengan Zain. Zain yang banyak menghabiskan masa dirumah Hady. Hady berpura-pura memujuk Zain agar berbaik - baik dengan Ersalina. Mama Ersalina terlalu bimbangkan Ersalina hingga mengganggu kesihatannya ditambah pula Abah Ersalina kian berubah. 



( Minggu keempat Episod 13 - 16 )
Episod 13
Episod air mata.... Hady memujuk Zain agak Zain menceraikan Ersalina. Ersalina cuba berbaik dan membuat sesuatu yang Zain suka. Ersalina tidak berputus asa walaupun hakikatnya Zain tidak suka dan marah padanya. Abang dan mama Ersalina mengajak Ersalina kerumah untuk berkumpul sekeluarga tetapi tidak mendapat keizinan Zain. Ersalina terpaksa membuat alasan agar keluarganya tidak terasa dan Ersalina menyembungikan hal rumah tangganya yang tidak bahagia. Dalam kekeruhan ini Hady mengambil peluang memperkenalkan Eriza. Eriza yang dari dulu meminati Zain amat seronok bila hady berbuat sedemikian.

Episod 14
Ersalina mendapat keputusan yang cemerlang dalam SPM. Dia meminta izin Zain untuk menyambung pelajaran ke peringkat seterusnya. Tetapi Zain tidak benarkan. Dalam masa yang sama Ersalina terkejut bila Ikram datang berjumpa dengannya. Ikram mengharapkan kepastian anak yang gugur dulu adalah anaknya dan Ikram ingin bertanggungjawab. Eriza mula rapat dengan Zain dan Zain pula rasa lemas bila Eriza cuba mengorek cerita tentang rumah tangganya. 

Episod 15
Eriza mula kecewa bila dengan sikap Zain yang tak mengendahkan dirinya. Datin Adibah datang buat kejutan kerumah untuk mengucapkan tahniah pada Ersalina. Malanagnya Mummy Zain dapat menghidu rumah tangga anaknya tidak bahagia. Datin Adibah Memberi cadangan pada Zain dan Ersalina pergi Honeymoon untuk merapatkan kembali hubungan yang renggang. Dalam terpaksa Zain terpaksa bersetuju demi menjaga hati mummynya. Ikram yag sering datang menggangu Ersalina membuatkan Ersalina tak senang duduk. Ersalina terus merayu agar Ikram jangan datang dan mengganggu dirinya lagi kerana Ersalina telah berkahwin. Hadi mengambil peluang untuk menghasut Ersalina supaya tinggalkan Zain jika Zain berterusan memberi layanan buruk pada diri Ersalina.


Episod 16
Seperti yang dipersetujui Zain dan Ersalina pergi Honeymoon, disana mereka lebih banyak bertengkar dalam masa yang sama Zain meluahkan , dia kecewa kerana Ersalina menipu dirinya disaat Zain mula menerima dan menyayanginya. Hady pula memantau apa yang berlaku diantara Zain dan Ersalina. Zain masih tak sedar niat jahat hady yang cuba menangguk di air yang keruh. Ikram pula tidak berputus asa merayu agar Ersalina kembali kepadanya. Ersalina mula lemas dengan desakan dan rayuan dari Ikram. Mama Ersalina risau jika sesuatu yang tak baik berlak pada Ersalina .




(Minggu ke lima Episod 17 - 20 )
Episod 17
Setelah pulang dari honeymoon Ersalina dan Zain pergi ke rumah mummy Zain. Mummy Zain mendesak agak Zain cepat  cepat ada anak. Zain dalam terpaksa memujuk mummy dan berjanji akan memberi cucu secepat mungkin. Dalam perasaan sayu bila mendengar Zain memujuk mummynya. Ikram yang tak pernah putus asa mengejar Ersalina walaupun dia tahu harapan untuk memiliki Ersalina tipis. Walau bagaimana pun Ikram telah menyuarakan dia ingin berjumpa dengan Zain dan ingin memberitahu yang Ersalina pernah mengandungkan anaknya. 

Episod 18
Hidup Ersalina lebih derita bila pulang dari haneymoonnya. Zain sengaja menyakitkan hatinya supaya hatinya puas. Ersalina dapat menghidu perhubungan Zain dan Eriza. Itu semua sengaja semata-mata membuat Ersalina sakit hati. Ikram terus-terusan mengugut Ersalina. Pelbagai rayuan tidak pernah diindahkan. Ini membuat hidup Ersalina lebih tertekan . 

Episod 19
Hady sengaja mendekatkan diri dengan Ersalina. Zain pula seakan perasan yang Ersalina kini tak melawan hanya menurut apa saja. Ikram pula sudah berani datang rumah bila Zain pergi kerja. Hady yang selalu memerhatikan gerak geri Ersalina ternampak Ikram berjumpa Ersalina Dirumah. Hary juga menghasut agar Zain lebih menyakiti hati Ersalina agar Ersalina akan membenci Zain. Eriza juga mengambil peluang untuk rapat dengan Datin Adibah sebagai mengambil hati Mummy Zain.


Episod 20
Zain terkejut bila kawan baik Ersalina , Zehra datang rumah. Zehra menasihatkan abangnya Ikram janagn ganggu rumah tangga Ersalina. Zain membakar semua DVD yang Ikram bagi pada Ersalina. Erisa pula mula rapat dengan Zain. Ikram nampak Zain bersama Eriza keluar bersama dan mendatangkan rasa cemburu pada Ikaram. Hady terus meracuni fikiran Ersalina agar Ersalina minta cerai dari Zain kononnya Zain dah tak sayang pada Ersalina dan Zain kini sudah ada orang lain .

(Minggu ke enam Episod 21 - 24 )
Episod 21
Segala curiga mama Ersalina dan ayahnya terlerai, bila sangkaan suaminya ada hubungan dengan perempuan lain. Akhirnya Zain memberitahu Hady dia ingin menerima Ersalina seadanya. Hady terkejut, Hady memberi pendapat agar Zain mengenal pasti kenapa Ersalina kian berubah. Hary sering mengintip Ersalina dirumah dan terlihat seorang lelaki selalu bersama Ersalina. Dalam masa yang sama Zain melihat Ersalina bersama Ikram dikedai Kek Mama Ersalina. Tambah mengejutkan lagi bila Zain pulang kerumah Ikram turut sama ada dirumahnya. 

Episod 22
Zain dapat merasakan Ersalina menyembunyikan sesuatu. Kehadiran Ikram kerumah tidak disenangi oleh Zain. Zain mengajak Ersalina berpindah kerumah baru. Zain kebilik Ersalina kerana terkejut Ersalina terjatuh lalu pengsan kerana takut darah. Kerana luka didahinya Ersalina bermalam di hospital. Zehra memarahi Zain kerana lalai. Ikram pula mengamuk pada Zain tapi dihalang oleh Ersalina. 

Episod 23
Zain keluar bersendirian tanpa arah . secara kebetulan bertembung dengan Erisa . Erisa mengajak ke rumahnya dan ingin memerangkap Zain tetapi diperhatikan oleh Hady sebangai dalangnya. Ersalina menyaksikan apa yang berlaku atas hasutan Hady . Ersalina begitu kecewa dengan apa yang berlalu. Ersalina mengambil keputusan dan lari dari rumah Zain. Zain memujuk Ersalina agar dapat bersamanya kembali. Dengan berat hati dia kembali kerumah Zain kembali tetapi tidak disenangi oleh Hady kerana Zain berjaya memujuk Ersalina kembali balik kerumah.

Episod 24
Selepas apa yang berlaku Zain dan resalina hidup seperti pasangan suami isteri yang lain. Hady dan Eriza tak senang duduk. Begitu juga Ikram, Ersalina terus tak dapat dihubungi. Keindahan bersama tidak kekal lama Zain terlibat kemalangan. Zain koma dan Ersalina meratapi keadaan Zain yang entah bila akan sedar. 


(Minggu ke tujuh  Episod 25 - 28 ) - minggu akhir 


Datin Adibah mendesak Ersalina ceritakan hal yang sebenar. Hady serba salah, dia tak mahu orang lain tahu tentang rahsia itu. Tapi Datin Adibah sudah mengamuk dan menghalau Ersalina. Walau Ersalina memeluk Zain yang terbaring, Datin Adibah tetap menariknya dan beri amaran tak mahu tengok muka Ersalina lagi. Hady terpaksa meleraikan mereka. Ersalina terpaksa mengalah kerana tak mahu kesihatan Zain terjejas ditarik rebut oleh mereka.

Sebaik mengetahui berita itu, Badri terus menyalahkan Haliza. Haliza minta ampun dan mengaku bersalah. Badri tak sangka Haliza merahsiakan segalanya dari awal lagi. Malah Badri kecewa dengan Ersalina yang sudah didik sempurna tergamak mengaibkan mereka sekeluarga.

Ersalina terus juga melawat Zain. Ketika itu tiada siapa menemani Zain. Tak disangka Zain sedar, Ersalina bersyukur dan gembira. Tapi ketika itulah Datin Adibah muncul dan menghalau Ersalina. Walaupun Zain sudah sedar, Datin Adibah tetap menghalau Ersalina dan beritahu mahkamah akan uruskan penceraian mereka. Zain menangis dalam lemah tak mampu menghalang.

Haliza cuba meminta maaf dari Datin Adibah dan mengakui semua silapnya. Namun Datin Adibah tak dapat terima penipuan itu, tetap dengan kepututsannya untuk menceraikan Zain dan Ersalina. Haliza rasa makin bersalah. Tambah lagi Badri dan Zakwan juga terus menyalahkannya. Mujurlah Ersalina amat memahami situasi Haliza dan tak pernah menyalahkan mamanya.

Tiga hari selepas itu, Zain sudah dibenarkan pulang. Datin Adibah terus mendesak Zain ceraikan Ersalina. Namun Zain yakin Ersalina hamil anaknya dan mencintai Ersalina sepenuh jiwa. Datin Adibah terkejut Zain tahu tentang kehamilan Ersalina. Zain katakan dia dapat mendengar Ersalina memberitahunya ketika dia koma. Kerana ego dan terlalu kecewa ditipu, Datin Adibah tak peduli semua itu. Sejak itu, Zain tidak lagi ceria.

  • Digg
  • Del.icio.us
  • StumbleUpon
  • Reddit
  • RSS

0 komentar:

Poskan Komentar